Terapkan ASO, Menkominfo: Pemerintah Bagi 112 Wilayah Layanan Siaran di 341 Daerah

Terapkan ASO, Menkominfo: Pemerintah Bagi 112 Wilayah Layanan Siaran di 341 Daerah

Jakarta Selatan, (Info Publik Solok) – Pemerintah telah memulai tahapan implementasi siaran televisi digital mulai tanggal 31 Agustus 2019. sebelumnya telah dimulai pada tanggal 31 Agustus 2019. Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menyatakan, Pemerintah menerapkan Analog Switch Off (ASO) dalam tiga tahap meliputi 112 wilayah layanan.

“Sebagai tindak lanjut dari Undang-Undang Nomor 11 tahun 2020 sektor Postelsiar, kami telah membagi pelaksanaan Analog Switch Off ke dalam tiga tahapan,” jelasnya dalam Rapat Kerja bersama Komisi I DPR RI dan Rapat Dengar Pendapat dengan Dewan Pengawas dan Direktur Utama LPP TVRI mengenai Pelaksanaan Digitalisasi Penyiaran, di Ruang Rapat Komisi I DPR RI, Senayan, Jakarta Selatan, Selasa (18/01/2022).

Menteri Johnny merinci tiga tahapan ASO meliputi tahap pertama tanggal 30 April 2022 di 56 wilayah layanan siaran di 166 kabupaten dan kota, tahap kedua dilaksanakan paling lambat tanggal 25 Agustus 2022 di 31 wilayah layanan siaran di 110 kabupaten dan kota, dan tahap ketiga pada 2 November 2022 di 25 wilayah layanan siaran di 65 kabupaten dan kota.

“Dengan demikian, terdapat total ada 112 wilayah layanan siaran di 341 kabupaten dan kota yang menjadi wilayah implementasi ASO,” jelasnya.

Sementara itu, daerah yang tidak tercakup layanan ASO terdapat 113 wilayah siaran di 173 kabupaten dan kota. Menkominfo menjelaskan untuk wilayah yang tidak tercakup ASO tersebut akan menjadi sasaran implementasi Digitalization Broadcasting System (DBS). 

“Pembagian wilayah layanan siaran yang akan menjalankan Analog Switch Off berdasarkan tahapan tadi sudah kami siapkan daftarnya. Tahap 1 di 56 wilayah layanan siaran, tahap 2 di 31 wilayah layanan siaran dan tahap 3 ada di 25 wilayah layanan siaran,” tandasnya.

Wilayah Tahap 1

Dalam tahapan pertama, cakupan wilayah layanan siaran di 56 daerah dengan rincian: (1) Aceh-1: Kab. Aceh Besar dan Kota Banda Aceh; (2). Aceh-2: Kota Sabang; (3). Aceh-4: Kab. Pidie, Kab. Bireuen, dan Kab. Pidie Jaya; (4). Aceh-7: Kab. Aceh Utara dan Kota Lhoksumawe; (5). Sumatra Utara-2: Kab. Karo, Kab. Simalungun, Kab. Asahan, Kab. Batu Bara, Kota Pematangsiantar, dan Kota Tanjung Balai;  (6). Sumatra Utara-5: Kab. Dairi dan Kab. Pakpak Bharat.

Kemudian, (7). Sumatra Barat-1: Kab. Solok, Kab. Sijunjung, Kab. Tanah Datar, Kab. Padang Pariaman, Kab, Agam, Kota Padang, Kota Solok, Kota Sawahlunto, Kota Padang Panjang, Kota Bukittinggi, dan Kota Pariaman; (8). Riau-1: Kab. Kampar dan Kota Pekanbaru; (9). Riau-4: Kab. Bengkalis, Kab. Kepulauan Meranti, dan Kota Dumai; (10). Jambi-1: Kab. Batanghari, Kab. Muaro Jambi, Kota Jambi, dan Kab. Sarolangun; (11). Sumatra Selatan-1: Kab. Ogan Komering Ilir, Kab. Banyuasin, Kab. Ogan Ilir, dan Kota Palembang; (12). Bengkulu-1: Kab. Bengkulu Tengah dan Kota Bengkulu. 

(13). Lampung-1: Kab. Lampung Selatan, Kab. Lampung Tengah, Kab. Lampung Timur, Kab. Pesarawan, Kab. Pringsewu, Kota Bandar Lampung, dan Kota Metro; (14). Kepulauan Bangka Belitung-1: Kab. Bangka Tengah dan Kota Pangkal Pinang; (15). Kepulauan Riau-1: Kab. Bintan, Kab. Karimun, Kota Batam, dan Kota Tanjung Pinang; (16). Jawa Barat-2: Kab. Garut; (17). Jawa Barat-3: Kab. Cirebon, Kab. Kuningan, dan Kota Cirebon; (18). Jawa Barat-4: Kab. Ciamis, Kab. Pangandaran, Kab. Tasikmalaya, Kota Banjar, dan Kota Tasikmalaya;  (19). Jawa Barat-7: Kab. Cianjur; (20). Jawa Barat-8: Kab. Majalengka dan Kab. Sumedang; (21). Jawa Tengah-2: Kab. Blora.

(22). Jawa Tengah-3: Kab. Pekalongan, Kab. Pemalang, Kab. Tegal, Kota Pekalongan, Kota Tegal; (23). Jawa Tengah-6: Kab. Rembang, Kab. Pati, dan Kab. Jepara; (24). Jawa Tengah-7: Kab. Cilacap, Kab. Banyumas, Kab. Purbalingga, dan Kab. Brebes; (25). Jawa Timur-3: Kab, Sampang, Kab. Pamekasan, dan Kab. Sumenep; (26). Jawa Timur-4: Kab. Lumajang, Kab, Jember, dan Kab. Bondowoso; (27). Jawa Timur-5: Kab. Situbondo; (28). Jawa Timur-6: Kab. Banyuwangi; (29). Jawa Timur-10: Kab. Pacitan; (30). Banten-1: Kab. Serang, Kota Cilegon, dan Kota Serang; (31. Banten-2: Kab. Pandeglang. 

(32). Bali: Kab. Jembrana, Kab. Tabanan, Kab. Badung, Kab. Gianyar, Kab. Klungkung, Kab. Bangli, Kab. Karangasem, Kab. Buleleng, dan Kota Denpasar; (33). Nusa Tenggara Barat-1: Kab. Lombok Barat, Kab. Lombok Tengah, Kab. Lombok Timur, dan Kota Mataram; (34). Nusa Tenggara Timur-1: Kabupaten Kupang dan Kota Kupang; (35). Nusa Tenggara Timur-3: Kab. Timor Tengah Utara; (36). Nusa Tenggara Timur-4: Kab. Belu dan Kab. Malaka; (37). Kalimantan Barat-1: Kab. Mempawah, Kab. Kubu Raya, dan Kota Pontianak; (38). Kalimantan Selatan-2: Kab. Tapin, Kab. Hulu Sungai Selatan, Kab. Hulu Sungai Tengah, Kab. Hulu Sungai Utara, dan Kab. Balangan; (39). Kalimantan Selatan-3: Kab. Kotabaru.

(40). Kalimantan Selatan-4: Kab. Tabalong; (41). Kalimantan Tengah-1: Kab. Pulang Pisau dan Kota Palangkaraya; (42). Kalimantan Timur-1: Kab. Kutai Kartanegara, Kota Samarinda, dan Kota Bontang; (43). Kalimantan Timur-2: Kab. Penajam Paser Utara dan Kota Balikpapan; (44). Kalimantan Utara-1: Kab. Bulungan dan Kota Tarakan; (45). Kalimantan Utara-3: Kab. Nunukan; (46). Sulawesi Utara-1: Kab. Minahasa, Kab. Minahasa Utara, Kota Manado, Kota Bitung, dan Kota Tomohon;  (47). Sulawesi Tengah-1: Kab. Sigi dan Kota Palu; (48). Sulawesi Selatan-1: Kab. Takalar, Kab. Gowa, Kab. Maros, Kab. Pangkajene Kepulauan, dan Kota Makassar; (49). Sulawesi Tenggara-1: Kab. Konawe, Kab. Konawe Selatan, Kab. Konawe Utara, Kab. Konawe Kepulauan, dan Kota Kendari.

Selanjutnya, (50). Gorontalo-1: Kab. Gorontalo, Kab. Bone Bolango, Kab. Gorontalo Utara, Kota Gorontalo, Kab. Boalemo; (51). Sulawesi Barat-1: Kab. Mamuju; (52). Maluku-1: Kab. Seram Bagian Barat dan Kota Ambon; (53). Maluku Utara-1: Kab. Halmahera Barat dan Kota Ternate; (54). Papua-1: Kab. Jayapura, Kab. Keerom, dan Kota Jayapura; (55). Papua Barat-1: Kab. Sorong dan Kota Sorong; dan (56). Papua Barat-2: Kab. Manokwari, Kab Manokwari Selatan, dan Kab. Pegunungan Arfak.

Tahap 2 dan 3

Untuk tahap dua, Kementerian Kominfo menerapkan untuk  31 wilayah layanan siaran di 110 kabupaten dan kota dengan rincian: (1). Sumatera Utara-1: Kab. Langkat, Kab. Deli Serdang, Kab. Serdang Bedagai, Kota Medan, Kota Binjai, dan Kota Tebing Tinggi; (2). Sumatera Barat-4: Kab. Lima Puluh Kota dan Kota Payakumbuh; (3). Sumatera Barat-7: Kab. Pesisir Selatan; (4). Riau-5: Kab. Pelalawan, Kab. Siak, dan Kab. Kuantan Sengingi; (5). Jambi-2: Kab. Tanjung Jabung Barat dan Kab. Tanjung Jabung Timur; (6). Jambi-3: Kab. Bungo dan Kab. Tebo; (7). Jambi-5: Kab. Merangin; (8). Sumatera Selatan-2: Kab. Musi Banyuasin; (9). Sumatera Selatan-3: Kab. Musi Rawas, Kab. Empat Lawang, Kab. Musi Rawas Utara, dan Kota Lubuk Linggau; (10). Sumatera Selatan-4: Kab. Muara Enim, Kab. Penukal Abab Lematang Ilir, dan Kota Prabumulih.

Selanjutnya, (11). Sumatera Selatan-5: Kab. Lahat dan Kota Pagar Alam; (12). Sumatera Selatan-6: Kab. Ogan KomeringUlu dan Kab. Ogan KomeringUlu Timur; (13). Lampung-3: Kab. LampungUtara, Kab. Way Kanan, dan Kab. Tulang Bawang Barat; (14). Kepulauan Bangka Belitung-2: Kab. Bangka dan Kab. Bangka Barat; (15). DKI Jakarta: Kab. Adm. Kep. Seribu, Kota Adm. Jakarta Pusat, Kota Adm. Jakarta Utara, Kota Adm. Jakarta Barat, Kota Adm. Jakarta Selatan, Kota Adm. Jakarta Timur, Kab. Bekasi, Kab. Bogor, Kota Bekasi, Kota Bogor, Kota Depok, Kab. Tangerang, Kota Tangerang, dan Kota Tangerang Selatan.

(16). Jawa Barat-1: Kab. Bandung, Kab. Bandung Barat, Kota Bandung, dan Kota Cimahi; (17). Jawa Tengah-1: Kab. Boyolali. Kab. Sragen, Kab. Grobogan, Kab. Kudus, Kab. Demak, Kab. Semarang, Kota Salatiga, Kota Semarang; (18). DI Yogyakarta: Kab. Kulon Progo, Kab. Bantul, Kab. Gunungkidul, Kab. Sleman, Kota Yogyakarta, Kab. Klaten. Kab. Sukoharjo, Kab. Karanganyar, dan Kota Surakarta; (19). Jawa Timur-1: Kab. Pasuruan, Kab. Sidoarjo, Kab. Mojokerto, Kab. Jombang, Kab. Lamongan, Kab. Gresik, Kab. Bangka;lan, Kota Pasuruan, Kota Mojokerto, dan Kota Surabaya; (20). Nusa Tenggara Timur-2: Kab. Timor Tengah Selatan.

(21). Kalimantan Barat-3: Kab. Bengkayang dan Kota Singkawang; (22). Kalimantan Selatan-1: Kab. Tanah Laut, Kab. Banjar, Kab. Barito Kuala, Kota Banjarmasin, dan Kota Banjarbaru; (23). Kalimantan Tengah-6: Kab. Kotawaringin Timur dan Kab. Katingan; (24). Sulawesi Utara-2: Kab. Bolaanng Mongondow, Kab. Minahasa Selatan, Kab. Minahasa Tenggara, Kab. Bolaang Mongondow Timur, dan Kota Kotamobagu; (25). Sulawesi Tengah-2: Kab. Donggala. 

Kemudian, (26). Sulawesi Tengah-6: Kab. Poso dan Kab. Tojo Una Una; (27). Sulawesi Selatan-5: Kab. Luwu, Kab. LuwuUtara, dan Kota Palopo; (28). Sulawesi Selatan-7: Kab. Bone, Kab. Soppeng, dan Kab. Wajo; (29). Sulawesi Selatan-8: Kab. Sinjai;  (30). Sulawesi Tenggara-2: Kab. Muna, Kab. Muna Barat, Kab. Buton Tengah, dan Kota Bau Bau; (31). Maluku Utara-3: Kab. Halmahera Selatan dan Kota Tidore Kepulauan.

Sedangkan pada tahap 3 akan dilaksanakan pada 2 November 2022 di 25 wilayah layanan siaran di 65 kabupaten dan kota dengan rincian (1). Riau-3: Kab. Rokan Hilir; (2). Riau-7: Kab. Indragiri Hilir; (3). Jambi-4: Kab. Kerinci dan Kota Sungai Penuh; (4). Kepulauan Bangka Belitung-4: Kab. Belitung dan Kab. Belitung Timur; (5). Jawa Barat-5: Kab. Sukabumi dan Kota Sukabumi; (6). Jawa Barat-6: Kab. Indramayu, Kab. Karawang, Kab. Purwakarta, dan Kab. Subang; (7). Jawa Tengah-5: Kab. Magelang, Kab. Temanggung, Kab. Kendal, Kab. Batang, dan Kota Magelang; (8). Jawa Tengah-8: Kab. Banjarnegara, Kab. Kebumen Kab. Purworejo, dan Kab. Wonosobo; (9). Jawa Timur-2: Kab. Malang, Kab. Probolinggo, Kota Malang, Kota Probolinggo, dan Kota Batu.

Selanjutnya, (10). Jawa Timur-7: Kab. Tulungagung, Kab. Blitar, Kab. Kediri, Kab. Nganjuk, dan Kota Kediri, dan Kota Blitar;  (11). Jawa Timur-8: Kab. Bojonegoro dan Kab. Tuban; (12). Jawa Timur-9: Kab. Ponorogo, Kab. Trenggalek, Kab. Madiun, Kab. Magetan, Kab. Ngawi, dan Kota Madiun; (13). Banten-3: Kab. Lebak; (14). Nusa Tenggara Barat-5: Kab. Dompu, Kab. Bima, dan Kota Bima; (15). Kalimantan Barat-6: Kab. Sintang; (16). Sulawesi Utara-6: Kab. Kepulauan Sangihe;  (17). Sulawesi Tengah-3: Kab. Toli Toli.

Kemudian, (18). Sulawesi Selatan-6: Kab. Sidenreng Rappang, Kab. Pinrang, Kab. Enrekang, dan Kota Pare Pare; (19). Maluku-2: Kab. Maluku Tengah dan Kab. Seram Bagian Timur; (20). Maluku-6: Kab. Maluku Tenggara dan Kota Tual; (21). Papua-4: Kab. Merauke; (22). Papua-7: Kab. Jayawijaya, Kab. Yahukimo, Kab. Memberamo Raya, Kab. Memberamo Tengah, dan Kab. Yalimo; (23). Papua-9: Kab. Mimika; (24). Papua-11: Kab. Nabire dan (25). Papua-13: Kab. BiakNumfor dan Kab. Supiori.

Dalam Raker bersama Komisi I, Menkominfo Johnny G. Plate didampingi Sekretaris Jenderal, Mira Tayyiba; Direktur Jenderal Sumber Daya Perangkat Pos dan Informatika, Ismail; Juru Bicara Dedy Permadi, serta Staf Khusus Philip Gobang dan Rosarita Niken Widiastuti.

Sumber: kominfo.go.id

Tags: , , , ,